Connect with us

KIPRAH

Kemdikbud Lakukan Monitoring Kepelatihan Sepakbola ke SDN Sukamulya Kota Tasikmalaya

|

Sebagai tindaklanjut kegiatan semiloka kepelatihan pelatih sepakbola guru Sekolah Dasar pada bulan Oktober 2018 lalu, Direktorat Pembinaan Sekolah Dasar, Direktorat Jendral Pendidikan Dasar dan Menengah, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan gencar lakukan monitoring kepada 30 orang peserta semiloka. Ke 30 orang tersebut mewakili beberapa provinsi se-Indonesia. Monitoring tersebut dilakukan sebagai pembinaan agar progres dari kegiatan semiloka dapat tercapai, juga untuk melihat sejauh mana implementasi hasil kegiatan tersebut.

 Drs. H. Abdul Malik, M.M., M.Ba (Kemdikbud) sedang melakukan wawancara dengan Noneng Rosnati, S.Pd. (Kepala SDN Sukamulya), Andi Tubagus (Sekum. Asosiasi PSSI Kota Tasik), dan Irvan Kristivan (Guru PJOK SDN Sukamulya)

Salah seorang guru yang dimonitoring adalah Irvan Kristivan guru Penjaskes SDN Sukamulya Kota Tasikmalaya Prov. Jawa Barat, pada Selasa pagi (18/12/18), sedangkan yang monitoring ke SDN Sukamulya adalah Drs. H. Abdul Malik, M.M., M.ba. Pukul 09.00 wib Pak H. Abdul Malik sudah tiba di SDN Sukamulya. Tanpa basa-basi Abdul Malik langsung mengemukakan maksud dan tujuan kedatangannya. Beliau melakukan wawancara kepada Irvan, Kepala SDN Sukamulya (Noneng Rosnati), Guru-guru, siswa peserta ekskul sepakbola, juga kepada Andi Tubagus Sekum Asosiasi PSSI Kota Tasikmalaya yang turut hadir dalam kesempatan itu. Wawancara seputar kiprah Irvan dalam sepakbola, khususnya sepakbola usia dini serta progress setelah mengikuti Semiloka Kepelatihan Pelatih Sepakbola Guru Sekolah Dasar Lisensi D.

Penyerahan Sertifikat Pelatih Sepakbola Lisensi D kepada Irvan

Abdul Malik mengemukakan bahwa ini merupakan kebanggaan bagi Kota Tasikmalaya, khususnya SDN Sukamulya karena Irvan terpilih mengikuti kegiatan Semiloka Pelatih Sepakbola. “Ada ribuan guru PJOK yang ada di Kota Tasikmalaya bahkan puluhan ribu guru PJOK di Indonesia, tapi kenapa harus Irvan yang terpilih? Itu artinya ada sesuatu yang “lebih” dari Irvan” ungkap Abdul Malik. Selanjutnya Abdul Malik menambahkan bahwa keberhasilan Irvan tidak lepas dari dorongan, motivasi, serta kerjasama antara irvan dengan guru-guru, kepala sekolah, serta dinas terkait.

Wawancara dan sosialisasi dengan guru-guru SDN Sukamulya

Andi Tubagus menegaskan bahwa “pemegang Lisensi D pelatih sepakbola di Kota Tasikmalaya ini sangat minim. Hanya ada 7 orang saja termasuk Irvan. Semoga dengan bertambahnya pelatih sepakbola berlisensi dapat memberikan warna bagi perkembangan sepakbola di Kota Tasikmalaya. Apalagi Irvan ini sebagai guru PJOK tentu sangat potensial untuk mengembangkan sepakbola usia dini. Karena usia grassroot adanya di SD”.

Ucapan selamat dari Kepala SDN Sukamulya (Noneng Rosnati, S.Pd.) kepada Pak Irvan

Noneng Rosnati menambahkan bahwa “Kami merasa bangga dan bersyukur Irvan terpilih mengikuti Semiloka pelatihan pelatih sepakbola, karena memang dia konsisten membina ekskul sepakbola. Saya sebagai Kepala Sekolah hanya bisa memberi suport penuh agar dia berkembang dan peserta didikpun berkembang dan maju”.

Sesi latihan sepakbola penerapan filanesia

Kegiatan berlanjut dengan melakukan monitoring ke Disdik. Plt. Kasi Kesiswaan H. Dedi menyambut baik kegiatan ini karena dengan adanya pelatihan pelatih sepakbola lisensi D, guru PJOK akan diakui profesionalitasnya sebagai pelatih. Diharapkan guru lebih kreatif dan aktif dalam mengembangkan ekskul di sekolahnya sesuai bidang keahliannya masing-masing.

Advertisement
Terimakasih telah berkunjung

Komentari